Keringat Mencapai Tanah Gajah

Awalnya berawal dari mimpi. Kurajut, kutenun, kujahit, hingga dengan bangga saat ini kukenakan.

MASUK ITB ! Itu euforia pertama gue saat tau bahwa gue diterima di kampus ini lewat jalur SBMPTN alias jalur tes. Pengennya jalur undangan sih, cuma ya gue tau diri kalo nilai gue ga cukup buat masuk ke ITB lewat jalur undangan. Pertamanya nyesek banget sih ga dapet ITB di undangan, cuma ya akhir-akhir ya sabar aja lah ya. Cuma cobaan semakin berat …

Bagi siswa kelas 12 alias kelas 3 SMA, nentuin jurusan kuliah harusnya udah mateng, udah mantep mau masuk ke mana jurusan apa. Gue dari sekolah swasta, dan tau sendiri kalo universitas swasta pasti membuka pendaftaran jauh-jauh hari, dan jalur undangan universitas swasta cenderung lebih gampang didapetin sama SMA swasta, dan entah kenapa ada suatu kecenderungan anak SMA swasta biasanya masuk ke universitas swasta juga.

Gue mungkin bagian dari segelintir orang yang cukup ‘nyeleneh’ karena dari awal masuk SMA gue udah narget pengen masuk ITB walaupun gatau jurusan apa. Biarpun gue udah narget dari awal, tetep aja belajar gue di SMA males-malesan. Alhasil gue harus berjuang di jalur tes, yang ga semua orang berani buat nyoba. Kenapa ? Nanti gue jelasin.

Saat pertama masuk kelas 12, banyak tuh wacana yang bilang mau ke universitas negri, entah ITB, entah UNPAD, entah UGM, entah yang lainnya. Wah gue semangat dong, banyak temen-temen seperjuangan buat sama-sama berjuang di SBMPTN. Sekian bulan sekolah, mulai ada PMDK (jalur undangannya universitas swasta). Orang-orang yang awalnya bilang mau masuk univ negri, mulai pada daftar PMDK. FYI, SBMPTN itu adanya di akhir semester 2, ujiannya Juni pengumumam Juli. Orang-orang yang awalnya bilang mau masuk univ negri perlahan berkurang.

Sekian bulan kemudian, ada USM 1(Ujian Saringan Masuk universitas swasta). Mulai pada daftar lagi orang-orang tersebut, dengan alasan cadangan. FYI lagi, univ swasta kalo lu udah dinyatain masuk, seminggu kemudian lu harus bayar uang pangkal dll, sedangkan kalo emang ini jadi cadangan, gue pribadi ga siap buat ilang duit +- 20 sampe 30 juta kalo sampe gue keterima di univ negri. Sebagian keterima di USM 1, ya otomatis bayar, dan mereka kaya setengah hati gitu buat tetep nyobain tes SBMPTN.

Sekian bulan kemudian, ada USM 2. Gue deg-degan, hampir semua temen gue udah dapet kuliah, dan tinggal segelintir orang yang hidupnya masih terombangambingkan tanpa arah *apasih* kaya gue. Bokap gue sih udah siap buat keilangan duit segitu gede cuma buat cadangan aja, dengan alesan daripada gue nanti gamasuk univ negri terus swasta juga ga ada, masa ga kuliah 1 taun ? Walaupun bokap gue sih ngijinin buat nyobain lagi taun depan SBMPTN kalo ga diterima taun ini.

Beneran dag dig dug. Kuliah. Kaga. Nunggu. Kaga. Sampe menjelang USM 3 (terakhir) gue masih dag dig dug. Somehow gue tetep berharap buat masuk ke negri, cuma karena kanan kiri gue udah pada dapet cadangan, dan kayanya tinggal gue sendiri yang masih berharap masuk univ negri. Namun, saat gue liat, ternyata pengumuman USM 3 itu adanya setelah pengumuman SBMPTN. Berarti, gue ga akan rugi duit seperti kasus di USM 1 dan USM 2 karena gue udah tau duluan nasib gue di SBMPTN gimana, cuma tetep aja gue gambling. Karena gue tetep ada kemungkinan negri ga dapet dan swasta juga ga dapet.

Daftar lah gue USM 3, karena akhir akhir takut juga. Dan ternyata susah soalnya, lebih gampang sih dari soal SBMPTN sih cuma ya tetep aja takut. Sampe akhirnya tiba di hari pengumuman SBMPTN (1 bulan setelah tes SBMPTN).

Ternyata gue masuk, di pilihan 3 : Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam ITB. Mendadak seneng banget dan mendadak teriak teriak dirumah, dan bilang sama bokap kalo gue masuk ITB (bokap gue juga alumni gajah). Setelah masuk, gue lihat kanan-kiri gue. Ada beberapa temen gue yang masuk di universitas negri lain, tapi cuma gue yang ITB (jangan dianggep sombong plis). Padahal gue yakin, banyak temen-temen gue yang berjuang buat masuk kampus gajah dan jelas mereka lebih pinter daripada gue. Tapi kenapa cuma gue yang tembus ?

Di sini gue analisis, mereka yang lain pada punya cadangan semua. Mungkin mindset mereka udah berbeda, jadi mereka menjadikan universitas negri sebagai cadangan, padahal awalnya universitas swasta sebagai cadangan. Hal ini yang membuat mereka menjadi tidak terlalu fokus mempersiapkan tes SBMPTN. Berbeda sama gue, taruhannya adalah waktu gue 1 tahun kedepan dan bertahun tahun masa depan gue.

Ketidakpastian gue selama hampir satu taun karena ga dapet kuliah, akhirnya terbayar penuh di sini. Ini hasil dari gue menunggu tanpa arah yang sampe akhirnya gue menemukan arah yang mantap. Tidak banyak orang berani buat menunggu hampir satu taun dan gambling mau kuliah apa mau kosong satu taun.

 

Buat anak kelas 12 yang baca ini dan emang pengen masuk negri, cerita kalian ga harus sama kaya cerita gue, kalian bisa lebih baik, kalian mampu untuk menembus tembok kecenderungan anak swasta lanjut ke swasta lagi. Tetep semangat, tetep siapin diri kalian, lakuin yang terbaik untuk masa depan kalian. Mungkin suatu saat kalian adalah harapan satu-satunya bangsa ini.

 

Christopher Chandra
16015160
FMIPA’15
ITB

~alumni SMAK 2 BPK PENABUR Bandung~

Advertisements

2 thoughts on “Keringat Mencapai Tanah Gajah

  1. Hi, Christ.. Aku baru baru baca tulisan ini di blogmu saat liat link-nya di timeline FB. Jujur waktu aku baca ceritamu ini, aku jadi inget waktu aku masuk ITB. Perjuangannya, deg2annya, rasa khawatirnya, dll. Tapi semua itu kebayar ketika liat pengumuman online malem2 dan namaku terpampang di website tsb! Aduh itu jadi malam yg bikin aku jadi sumringah banget.. Awalnya mah deg2an pas masukin nomor peserta SPMB (istilah ujian saringan masuk univ negri jaman aku), daaannn taunyaaa… Keterima di ITB di FMIPA juga ^^. Prioritasku adalah ITB. Cadangannya aku pilih salah 1 univ swasta di jl. Dipatiukur dan udah keterima disana + udah bayar tea (tapi untungnya duidnya dikembaliin kecuali uang administrasi 500rb). Kalau mau diceritain perjuangan dari kls 3 SMA trus masuk ITB ampe udah lulus tuh puanjaaaaaang sekaliii.. Dan bersyukur sekali bisa menjajaki, menapaki, mendaki, dan berlari sampai garis finish di kampus gajah bandunhg, wkwkwk…
    Well, good luck ya Christ.. Enjoy your journey!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s