Akhirnya, Linux Lagi.

Ceritanya lagi asik pake Kali Linux, cuma ternyata harus pake ini itu ini itu yang aplikasinya cuma ada di Windows. Daripada bingung mikirin bootloader kalo dualboot dengan keadaan Linux udah ada duluan, akhirnya nyerah install windows fresh dari awal cuma tetep nyediain satu partisi kosong. Mengingat install OS Windows + Ms. Office di kampus 100k doang, ya gajadi deh pake bajakan mending asli aja (murah juga haha).

Setelah puas (baca : bingung) pake Windows lagi, akhirnya ga tahan tetep mau nginstall Linux (berhubung karena base nya udah ada Windows, kalo kita timpa Linux otomatis Linux bikinin bootloader). Awalnya karena terakhir pake Kali Linux, akhirnya coba dulu, cuma bosen juga, pengen coba yang lain (distro linux banyaaak coy). Coba-coba Mint, ya masih sama kaya dulu pas pertama pake Mint, ga ada perubahan berarti. Lirik-lirik, ada distro yang gue sendiri baru denger : BunsenLabs. Ni distro tampilannya mantep banget dah, suka banget. Masih turunannya Debian, cuma entah mengapa yang ini kok tampilannya oke banget. Cuma kelemahannya, gue gabisa ngatur ini itu (ga tau dimana harus ngaturnya) mungkin karena interfacenya beda. Akhirnya, balik lagi ke distro Linux paling umum : ubuntu.

Mungkin lu lu pada bingung kenapa sih gue ngotot pake Linux ? Berikut beberapa jawaban versi gue :

  • Gratis = Legal
    Yes, hampir semua distro Linux itu gratis (walaupun gue gatau ada kaga yang bayar). Kalo gratis, berarti lu pake juga ya legal dong. Bandingin sama Windows yang lu harus beli lisensi ini itu buat dapetin barang asli. Terus bluescreen (BSOD) hahahaha. nyesek kan ? Mending pake yang gratisan.
  • Bebas virus.
    Kalo dari pandangan gue sih, sebenernya pasti ada aja virus di setiap OS, yang entah dimana celah keamanannya. tapi secara yang pake juga dikit (kalo dibanding windows) ya ngapain juga ada orang kurang kerjaan buat bikin virus di linux. Mungkin lu mikir, kalo lu bawa flashdisk udah bervirus, kalo dicolok ke Linux gimana ? jawabannya ya virusnya gajalan di Linux. Mans.
  • Banyak pilihan.
    Linux karena open-source, alhasil banyak orang yang bikin OS sendiri dengan base linux. Android ? ya itu masih turunannya linux. Debian, fedora, ubuntu, mint, kali, bunsenlabs, arch, redhat dan lain lain yang masih banyakkk. Tiap distro punya tampilannya sendiri-sendiri, dan kalo pake linux itu jangan takut ga ada yang bantu saat error. Buka google, dan niscaya kau akan menemukan jalan hidupmu disana ~
  • Belajar pake terminal.
    Kalo di Windows namanya command-prompt. entah bener kaga. intinya sedikit-banyak lu musti gunain ni terminal. karena ga semuanya bisa lu lakuin secara klak-klik-klak-klik. Seengganya, bisa pamer gitu diantara temen-temen lu liatin terminal lu yang jalannya cepet kaya hacker hacker, padahal cuma update hahaha.
  • Banyak support dari lokal.
    Support lokal apaan ? Gini, linux kenal namanya repository. Apa itu repo ? Simpelnya menurut gue sih seperti satu server yang isinya banyak banget, aplikasi-aplikasi yang lu butuhin biasanya tersedia di sana semua-muanya. Lokal ? Iye, lokal itu maksudnya Indonesia. Banyak repo repo lokal yang bisa ngebantu kita, kambing, kartolo, buaya, dll lah. Mans pokoknya. Fyi, download dari server lokal biasanya lebih cepet dari pada mirror luar. Dan lagi, sekarang ada ubuntu.id — baca deh.
  • Komunitas.
    Seperti yang udah gue bilang diatas, komunitas linux itu ada di mana mana. lu tinggal cari, cari masalah lu, dan biasanya bisa langsung dapet jawaban. Kalo bingung, ya browsing browsing lagi aje. Beda sama windows yang kode errornya banyak dan biasanya gabisa di benerin sendiri. terus akhirnya BSOD.

Mungkin sekian, kali aja yang baca jadi pengen pake linux juga. Semoga bermanfaat 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s