dikpus – KAT – osjur

ceritanya kalo di kampus gue ada tuh namanya osjur alias ospek jurusan yang pelaksanaannya itu setelah semester 2 mau ke semester 3. dan bukan cuma osjur, tapi ada dikpus {diklat (pendidikan dan latihan) terpusat} ada juga KAT (kaderisasi awal terpusat). nah karena gw anak FMIPA, jadi jurusannya kan ada matem, fisika, kimia, dan astro yang himpunannya namanya HIMATIKA, HIMAFI, HMK-AMISCA, HIMASTRON.

kalo yang nanya, KAT itu apa, yang pasti bukan kickasstorrent, KAT mungkin sebuah rebranding dari OSKM alias ospek pas pertama kali banget masuk ITB. nah di KAT itu banyak banget divisinya, yang lapangan ada keamanan, medik, sama mentor, yang nonlap gue gatau apa aja tapi rasanya banyak deh. nah sistemnya gini, yang boleh jadi panitia KAT adalah angkatan setaun sebelumnya, misal sekarang masuk angkatan 16, berarti yang jadi panitia KAT itu angkatan 15 doang, kecuali ada beberapa posisi penting yang gaboleh dipegang anak 15. konon katanya, di KAT itu yang butuh diklat divisi (terpisah dari diklat terpusat) itu cuma yang lapangan doang, tapi entah ya itu konon.

banyak info beredar kalo beberapa himpunan FMIPA itu mewajibkan calon mahasiswa jurusannya buat ngikutin itu dikpus. biasanya, kalo udah dikpus pasti ikut kepanitiaan KAT juga. lalu ceritanya, kemaren pas jumat itu ada forum sosialisasi dari himpunan2 FMIPA buat mahasiswa TPB FMIPA 2015 yang bentar lagi bakal kelar TPB dan bakal osjur. di sana dijelasin apa itu kat osjur dikpus dan apa apa aja lah yang penting (gue telat abis nugas robot) dan kesimpulan yang paling mateng adalah : semua himpunan FMIPA mewajibkan mahasiswanya untuk mengikuti dikpus, kecuali HIMAFI yang sampe hari ini belom mengambil sikap tentang dikpus ini.

dikpus dan diklat divisi (kalo mau jadi panitia lapangan KAT) itu berlangsung di selang libur 3 bulan ini. jadinya banyak deh yang protes, dan tanya apa aja yang didapet dari dikpus ?

lucunya, dari semua pertanyaan yang ada, hampir semua jawaban dari massa himpunan kurang menjawab. terutama pertanyaan dari temen gue, Gede Gigih, yang sekarang jadi hits — yang sebenernya ngewakilin pertanyaan kita kita massa TPB juga. pasalnya, banyak mahasiswa perantauan, yang kangen orang tua, yang kalo terus di bandung tetep harus dikirim uang dari orang tua, ada juga yang mau kerja buat ngasilin duit. dan mereka cenderung gapuas dengan apa jawaban dari massa himpunan.

selalu jawabannya bersifat persuasif, ngejelasin kalo dikpus bakal ini-itu dan konsekuensi bagi mereka yang ga ikutan dikpus. cuma ga ada alasan yang cukup kuat kenapa harus ikutan ini. jawabannya pasti dari sekitaran ini : “ikutan ajaa, kalian ga bakal nyesel kok, pasti banyak yang didapet dari dikpus” — kira2 gitu lah yang notabene ga cukup buat jadi alasan ngabisin sebagian liburan di kampus melulu. mungkin buat gue cuma ngurangin waktu main aja karena gue orang Bandung, tapi bagi mereka yang perantauan itu ga bisa terima secara gamblang alasan buat ikutan dikpus.

kemaren salah seorang massa himpunan (gue juga lupa dari himpunan mana dan namanya siapa) nyatain kalo materi dikpus belom kelar dibuat. mirisnya, materi belom kelar tapi udah ada kata wajib ngikutin dan ngejamin ini bakal baik ini bakal bagus. hahaha.

saat temen gue membuat tulisan tentang hal ini (masih si Gigih) nyatanya langsung terkenal, dan terkesan membuka mata banyak pihak tentang apa itu dikpus dan kawan kawan. langsung deh masuk Official Account (OA) Dusgan sama si tukang gajah (saingannya dusgan) dan menjadi terkenal seketika. susah ya emang jadi seorang junior di kampus yang mau ngomong tentang hal yang turun-temurun.

Christopher Chandra

Mahasiswa TPB FMIPA 2015

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s