Arch Linux – Lubuntu

Ada beberapa post gue yang berhubungan sama Linux atau yang katanya harus disebutnya GNU/Linux tapi gue sih sebut linux aja yaaa maafkan haha. Linux itu banyak banget macemnya (yang kita sebut distro) tapi biasanya turunan dari distro-distro besar Linux sendiri, misalnya Ubuntu yang merupakan turunan dari Debian, Red Hat dari Fedora, atau Arch Linux dan sebenernya masih banyak lagi distro-distro populer Linux. Lalu, karena Linux itu sebenarnya kernelnya, jadi kita butuh semacam Desktop Environment (DE) biar nampaknya kaya OS lain dan isinya ga cuma terminal doang.

Nah di Linux itu banyak bertebaran, ada yang udah nyatu sama OSnya, ada yang harus install terpisah DE nya (ada ga ya ?wkwk). Contoh DE adalah Unity (Ubuntu biasanya udah di bundel sama Unity), LXDE, XFCE, GNOME dan lain lain. Bedanya liat di Google deh.. (maaf ya kwkw)

Karena Ubuntu adalah distro yang populer, maka ada beberapa DE yang membuat Ubuntu dengan DE mereka, misal Ubuntu dengan LXDE : Lubuntu, kalo sama XFCE jadi : Xubuntu. Nah gue sendiri karena bosen pake DE bawaan Ubuntu (Unity) jadi waktu itu sempet install GNOME yang hitz banget. Sialnya, entah kenapa saat gue install GNOME, berhasil sih ganti ke GNOME cuma entah kenapa kurang sreg aja gitu, padahal enak banget sebenernya pake GNOME (gue pernah pake di Kali) tapi kali ini rasanya kurang enak.

Akhirnya gue memutuskan buat coba install distro baru, Arch Linux – distro yang katanya susah banget pakenya. Bener banget. Untuk nginstallnya aja, ga graphical installer gitu macem Windows atau Ubuntu, tapi semuanya via terminal gitu. Dasar gue pemula, gue melakukan hal yang sangat fatal. Sebelumnya gue jelasin dikit ya. Kalo di Windows, partisi HDD itu kan ada C:, ada D:, dst. Kalo di Linux itu sistemnya : /dev/sda1 lalu /dev/sda2, dst – sda itu berarti dalem satu HDD, kalo ada device lain ya jadi sdb, lalu 1 2 itu nunjukkin partisinya.

Dalam Linux, filesystem yang dipake adalah ext2, ext3, ext4 gitu bukan NTFS (Windows), maka kita harus ubah format satu partisi yang mau diisiin Arch dengan ext4 dengan perintah mkfs.ext4 /dev/sda6 (harusnya) tapi sialnya yang gue ketik adalah mkfs.ext4 /dev/sda yang berarti gue ngeformat satu HDD gue dengan ext4 dimana gue ada OS Windows genuine (dari kampus sih) dan data-data gue. Bengong deh gue. Dasar pemula. Nyesel, tapi pengen tau, tapi nyesel. Akhirnya cari deh Ubuntu lagi, dan dapet Lubuntu.

Setelah install, first impression gue sama Lubuntu ini CEPET BANGET alias ringan. Kenapa ? Gue booting pertama dibawah 5 detik deh kalo gasalah (dari grub sampe login) dan beneran Light Ubuntu sih ini. Menurut gue ga ada animasi-animasi yang memberatkan, dan simpel banget. Apa-apa cepet, termasuk ngelakuin task-task macem buka dokumen, film, browsing dll seakan lebih cepat. Laptop gue sih sebenernya untuk Ubuntu masih oke lah speknya, tapi saat dikasih Lubuntu ternyata ngaciirrr.

Salah satu OS yang patut dicoba, apalagi kalo punya PC jadul apa notebook jadul yang udah kurang bisa ngangkat OS sekarang (keluarga Windows 8/10) wajib coba Lubuntu. Interfacenya sendiri buat gue mirip Windows, jadi seharusnya adaptasi buat Windows user ke Lubuntu itu galama, dan percayalah kalo emang ada kesusahan tinggal search google dan pasti ada jawabannya (karena biasanya pertanyaan kita itu udah pernah ada yang nanya) dan lagi kalo untuk PC yang umurnya agak tua, pasti driver udah ada semua alias ga usah cari driver lagi, dan untuk laptop baru biasanya udah ada juga kok di internet cuma perlu ikutin instruksi aja.

Linux is Life, Linux is Love ~ halaah gue juga masih dualboot sama Windows hahaha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s