opinibuku : Konspirasi Alam Semesta

20170710_165937.jpg

Kaya biasa, gue selalu memberikan alasan awal kenapa gue memilih buku ini untuk dibaca. Jadi belakangan, gue tertarik banget buat gabung di komunitas Pecandu Buku (@pecandubuku) karena emang lagi seneng-senengnya baca buku. Setelah terdaftar sebagai anggota, ternyata diadainlah kumpul-kumpul di perpus Pecandu Buku di daerah Pasirluyu, Buah Batu, Bandung. Setelah ketemu dengan banyak orang disana, ngobrol ngaler ngidul, gue tertarik banget sama satu sosok yang sama member lain dipanggil ‘Bung’. Beliau orangnya santai banget, sampe gue ngerasa udah klop banget sama ini komunitas karena bahasannya yang oke banget bareng ‘Bung’ ini.

Belakangan, gue baru tau bahwa ‘Bung’ ini namanya Fiersa. Setelah balik, dan gue search nama Fiersa, suggestion Google langsung membawa gue ke Fiersa Besari. Saat gue liat fotonya, nah ini ternyata orang yang tadi ngobrol sama gue. Parahnya lagi, gue baru ‘ngeh’ kalo dia penulis buku yang sering gue liat di Gramed : Konspirasi Alam Semesta, walau belakangan gue tau juga dia nulis Garis Waktu. Singkat cerita gue beli juga ini buku karena secara personal gue udah pernah ketemu sama penulisnya, dan gue kagum dengan alur berpikirnya yang menurut gue unik.

Sejak halaman-halaman pertama, gue udah ngerasa ini novel berkelas. Memang ga jauh yang diangkat selalu tentang cinta, namun entah mengapa Bung membawa bahasa cinta ke tingkat yang lebih mantap. Perlu diketahui juga, sebenernya Bung seorang musisi, yang udah rilis album bertajuk Konspirasi Alam Semesta. Kemudian, pada buku ini dibuat sebuah alur cerita dimana setiap akhir babnya kita disuguhkan lirik dan QR Code yang kalo di scan bakal nyambung ke suatu webpage yang bisa streaming lagu yang dimaksud. Unik kan.

Setelah gue kepo-in instagrammnya Bung, gue tau bahwa beliau suka berpetualang. Kadang dengan sekadar tau latar belakang penulis, kita jadi lebih percaya sama setiap detail yang disuguhkan dibukunya. Nah, gue sebagai orang yang dari kecil di Bandung, banyak tau spot-spot yang dikisahin sama Bung terkait Bandung. Ditambah petualangan-petualangan lainnya yang ada di buku ini, selalu bikin ‘pengen’ jadi petualang juga.

Meski banyak petualangan, sisi romantis yang disuguhkan Bung di novel ini menurut gue dapet banget. Entah karena gue bisa sedikit banyak membayangkan tempat yang Bung maksud di novel ini, gue bisa banget kaya memproyeksikan alur cerita terjadi di tempat yang diceritain. Bener-bener novel jatuh cinta ini, hehe.

Ada satu hal yang kadang bikin bingung pas baca ini, setidaknya menurut gue. Penempatan narator di dalam novel ini ganti-ganti, kadang sebagai Juang, kadang Ana, kadang orang ketiga maha tau. Tapi setelah terbiasa, gayanya ini malah bikin ngena banget sama ceritanya. Bung bisa bikin kesan bahwa gue yang ngejalanin itu semua. Apalagi sama lirik lagu disetiap akhir bab. Mantap.

Buku yang sangat gue saranin buat baca buat orang-orang yang kapasitas bacaannya seperti ini. Sisi puitisnya dapet, petualang dapet, cinta-cintaan dapet banget. Apalagi kalo sempet ngunjungin tempat-tempat yang disebut Bung dalem buku ini, pasti kena sih.

Konspirasi Alam Semesta oleh Fiersa Besari
Penerbit : Mediakita, Cetakan Kedua, 2017
ISBN : 978-979-794-535-0

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s