ivanium

Mungkin ini saat yang tepat

Setahun lebih saya mengenal anda, Ivan Kurniawan.

Jauh sebelum saya masuk AMISCA, saya benci kaderisasi. Sesungguhnya, saya pun tak suka MPAB. Namun, setelah saya menjadi kader anda – kalau saya layak – saya tak lagi benci, namun cukup gila dengan kaderisasi.

Terima kasih, ketua MPAB HMK ‘AMISCA’ ITB 2016 atas sosok yang sudah anda tanamkan. Sosok yang lumayan adimanusia, yang masih cukup manusiawi ya sombongnya itu. Pun saya cukup sering berbicara dengan anda, tetap saya belum merasa cukup mendapat dari anda. Lupakan tentang akademik, karena saya sendiri tak sebegitu rajinnya untuk menerima dari anda. Tentang kemahasiswaan, tentang manusia. Anda salah satu orang yang akhirnya membuat saya sadar, bahwa segala sesuatunya perlu menjadi logis dan beralasan.

Sebentar sosok itu mungkin akan vakum, namun saya harus meminta maaf bila saya tak bisa menjadi substituen sosok itu. Ya jelas saya masih lebih banyak sisi manusianya dibanding adimanusianya. Juga saya belum tentu menjadi penerus anda dalam MPAB, karena ternyata saya harus memegang sepeda kampus. Bukan saya tak berani menyatakan diri telah layak menjadi seorang pengader, namun saya sadar di mana saya sesungguhnya dibutuhkan. Meskipun saya mengecewakan anda dalam MPAB kemarin, ternyata saya masih belum bisa menjanjikan apa-apa pada MPAB mendatang.

Terima kasih, pengaderku. Seorang mantan mahasiswa, namun masih seorang akademisi. Saya mungkin merindukan orang yang kelakuannya seaneh anda, yang berkemahasiswaan sebisa diganggu anda, dan seorang akademisi yang seperti anda. Berdoalah apa yang sempat anda tanam dahulu, akan berbuah manis ditengah lingkungan yang seperti hari ini.

Juga saya berdoa anda selamat, dan anda kembali.

N.B. Saya menemukan orang bernama Ivana Kurniawati. Cantik, Chinese, Kristen, penggerak literasi. Siapa tau cocok. IG : @ivana_kurniawati

Tabik,

Lu’15

Advertisements

Berhimpun

Tenang. Ini tulisan massa himpunan yang baru berhimpun selama satu tahun. Mohon koreksi ya abang-abang.

himpun/him·pun/ v, berhimpun/ber·him·pun/ v berkumpul

Himpunan. Inilah salah satu ciri kampus gue yang mungkin paling menonjol. Saat lo liat anak UI bangga dengan jas almamaternya yang kuning, mungkin hal ini gabisa lo liat di ITB. Jas almamater (biasa disebut jamal) di ITB ga lumrah dipake. Gue juga gatau sih apakah di kampus lain jas almamaternya sering dipake apa engga, yang jelas kalo di ITB jamal cuma lo pake saat lo masuk ITB, dan kalo lu ada kegiatan terpusat (KM). Terus apa dong yang bakal sering lo liat pas sehari-hari di ITB ? Jakang dan Jahim. Jaket angkatan – jakang – adalah jaket yang biasa lu bikin seangkatan sama temen-temen satu fakultas/sekolah lo. Karena setiap fakultas/sekolah ada beberapa program studi di dalamnya, dan hampir setiap program studi punya perhimpunan, jadi selesai lu TPB dan masuk jurusan dan kalo ikut osjur dan jadi massa himpunan, lu bakal punya namanya jaket himpunan – jahim – yang berwarna-warni tiap jurusan. Bokap gue pernah bilang, jaket angkatan umurnya cuma pas TPB, pas lo udah di jurusan, pasti lebih sering pake jahim. Dan itu terbukti bener – buat gue yang baru setaun TPB dan setaun berhimpun – gue sekarang jauh lebih sering pake jahim daripada jakang gue. Kenapa ?

Di ITB, seengganya sejauh yang gue rasa, ada perbedaan gitu antara anak baru (TPB) sama anak-anak yang udah lebih tua. Entah gue juga merasa pas gue di himpunan memang lebih kerasa sih ‘ini loh gue mahasiswa’ sedangkan pas gue TPB gue kupu-kupu (kuliah perpus kuliah pulang). Mungkin beda ceritanya sama temen-temen gue yang sejak TPB udah aktif di UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) atau di pusat, gue pas TPB rasanya cuma sibuk buat intern fakultas. Salah satu ciri ITB selanjutnya, semuanya butuh kaderisasi. Gue orang yang sangat benci kaderisasi pada awalnya, yang akhirnya bikin gue mager ikut unit yang buat terdaftar jadi anggota aja ribet : bikin buku angkatan, bikin konser, kumpul sana kumpul sini malem-malem (gue TPB jam 1 biasa udah kosong hehe). Malesin banget. Hal ini juga yang akhirnya gue ga aktif apa-apa di kampus dan bikin hidup gue monoton pas TPB.

Sampe saat-saat gue kelar TPB, ada namanya dikpus, ada OSKM (ato INTEGRASI), ada osjur. Gue pernah jelasin di tulisan gue tahun lalu, kira-kira di rentang waktu yang sama sih terkait dikpus, dll. Intinya gue gapernah ikut dikpus sama sekali, cuma ikut opening dikpus selama 15 menit doang karena gue telat. Kelar dikpus, ada namanya INTEGRASI. Integrasi ini rebranding dari OSKM gitu buat maba-maba ITB gitu pas masuk. Gue ambil kepanitiaan, jadi staff danus, yang akhirnya dapet best staff di sana. Di sana gue baru ngerasain agak sibuk, gue harus ketemu banyak orang, harus belajar ngobrol sama orang, harus ngatur jadwal dan lain-lain. Dan datanglah, massa osjur. Karena gue masuk ke program studi Kimia, otomatis himpunannya HMK ‘AMISCA’ ITB.

Buat masuk ke himpunan, ada namanya osjur, ato kalo di Amisca disebutnya MPAB (Masa Penerimaan Anggota Baru). Sejujurnya gue mager banget buat osjur, apalagi kan imej osjur itu dimarah-marahin, dibentak-bentak, dikasih tugas galogis, deadline mepet. Tapi, karena dari awal anggota Amisca-nya juga menunjukkan hal yang sangat baik, ngajakin futsal bareng, ngajak ngobrol santai, akhirnya gue terlena – nyaman – dibantu dorongan bokap juga yang bilang harus himpunan, rugi kalo ga himpunan. Akhirnya gue dateng osjur sampe kelar bolos sekali. Amisca itu aneh, segalanya dipaksain nyambung ke kimia. Lo harus apal temen lo sampe unsur-unsurnya (nomer absen di NIM dicocokin ke unsurnya. co : 071 – Lutesium), push-up unsur (ngitungnya pake unsur), presensi pake unsur, sampe ada keluarga unsur. Gue yang sejak dulu males buat ngelakuin hal-hal yang gue gangerti fungsinya, jujur gue sempet males osjur. Tapi gue diceritain temen-temen gue yang di jurusan lain, yang pernah ngader unit, mereka bilang ya emang ini satu-satunya cara buat lo kenal temen seangkatan lo.

Selama osjur, gue mager banget sama senior-senior gue, teriak-teriak mulu. Apalagi kalo cewe, males kan denger cewe teriak ? Cuma, karena gue orang yang sedikit logis, akhirnya gue lanjut osjur terus sampe gue dilantik jadi massa himpunan. Apanya yang logis woy osjur ? Sori, osjur tempat gue kece. Kebetulan ketua osjur jaman gue punya kemampuan akademik yang sangat luar biasa, dampaknya setiap tugas yang dikasih di osjur, semuanya logis buat gue. Buku angkatan yang isinya harus ada nama, first impression, sama foto bareng yang setelah lo print harus di tanda tangan lagi sama orangnya, dan lo harus punya semua orang di angkatan lo di buku itu. Buku angkatan jujur aja, seengganya bikin gue harus berkomunikasi sama orang-orang yang gue belom pernah kenal sebelomnya – dan itu banyak, dan akhirnya bikin gue sok asik aja gitu minta foto – yang bukan gue banget – jadi ada alesan buat kenalan. Proyek angkatan gue, kami disuruh bikin pencerdasan gitu tentang mitos dan fakta yang berhubungan sama kimia. Jujur ini berat, dan katanya baru angkatan gue yang dikasih tugas kaya gini. Gue sama temen-temen harus cari bahan, sebenernya memanfaatkan temen-temen yang olim sih, tapi seengganya kita beneran kerja bareng dan harus buka jurnal internasional karena sumbernya harus terpercaya. Dampaknya hal ini bikin seengganya gue kenalan sama yang namanya jurnal ilmiah, yang akhirnya selama perkuliahan bakal kepake dan gue tau harus cari apa di mana. Sampe pernah dimarahin karena kami gatau siapa yang ga hadir pas osjur itu, akhirnya kami bikin semacam konfirmasi kehadiran gitu buat tiap osjur – iya, temen lo suatu saat bakal ada yang ilang, lo harus tau dia kemana, dan gimana cara bantuinnya. Kece kan ? Makasih loh abang Sm’13 dan tim.

Oke, masih panjang.

Mungkin baru di sini gue nyeritain tentang berhimpun. Di awal-awal masuk himpunan, gue ngerasa kakak-kakak yang dulu pas osjur marah-marah gajelas, sekarang baik-baik semua. Baru keluar semua baiknya. Minta tutor, minta ajarin ini itu, mereka jarang banget nolak – padahal gue belom seminggu jadi massa himpunan. Ga lama, gue jadi ketua PEMIRA (Pemilu Raya) yang isinya pemilihan ketua himpunan selanjutnya. Jujur mungkin ini kepanitian terberat gue selama ini, bukan kepanitiaan seneng-seneng, mungkin gue bakal ceritain PEMIRA gue ini di post tersendiri. Intinya di PEMIRA ini gue bener-bener dididik sama om-om himpunan, abang-abang ganteng dan ibu-ibu galak. Inilah kaderisasi lanjutan. Gue dapet banyak hal dari PEMIRA, gimana caranya mikir, apa aja yang harus diomongin, gimana caranya ngedeketin abang-abang yang udah tua, harus ngobrol sama banyak orang, gimana cara ngomong di depan orang banyak, dan masih banyak lagi. Intinya PEMIRA membuat gue sadar, kalo berhimpun itu bener-bener ada manfaat nyata.

Setelah PEMIRA kelar, gue ga ngapa-ngapain di himpunan alias gabut. Gue cuma duduk-duduk, ngobrol sama kakak-kakak, pingpong-an. Gue mau liat temen-temen gue juga dapetin hal yang sama dengan segudang kepanitiaan yang ada dan gue mau bantu mereka jadi staff. Ini sombong emang, seakan gue udah cukup banget, tapi beneran saat lo bisa sama-sama seneng sama temen-temen lo itu momen berharga yang bakal selalu lo inget. Sibuk, hectic, gatau apa dulu yang harus dikerjain saking banyaknya. Ini loh yang bener-bener berkesan banget – salah satu hal kenapa lo harus berhimpun.

Banyak forum-forum yang diadain di himpunan, tapi kalo kita ga kritis dan gabrani ngomong, forumnya monoton, seakan semuanya baik-baik aja. Anak baru mana brani ngomong ? Apalagi kalo yang dateng forumnya swasta, kan rasa malu gitu kalo ngomong. Padahal, ini tempat dimana lo bisa ngomong bebas asal bertanggung jawab dan lo ga kena konsekuensi apa-apa kalo lo salah, paling juga dikoreksi sama abang-abang. Ini tempat yang paling cocok buat tau cara pikir orang lain, buat saling beragumen, buat saling tau karakter orang, dan kepentingan. Gaselalu forum itu keras dan berisik, forum bisa kok baik-baik, malah biasa yang ngomongnya pelan-pelan yang bikin seisi forum mikir keras. Ini tempat buat lo bisa kritis, adu pemikiran ini itu, dan yang tak terlihat, beradu kepentingan ini itu.

Himpunan gue juga memperkenalkan gue sedikit terhadap politik. Bagaimana orang bisa sangat berbeda apabila ada kepentingan dalam kata-katanya, bagaimana orang bisa berkumpul pada satu kubu dan memperkuat diri. Bukan bacot doang, ini representasi Indonesia. Sedikit-sedikit gue mulai liat politik Indonesia, bagaimana perang kepentingan, siapa yang ditumbalkan, siapa yang diadu domba. Ini penting, biar kita sama-sama tau tentang kondisi politik di negri kita dari hal yang kecil, harapannya bisa dibawa ke arah yang lebih baik.

Kalo di titik ini lo masih bertanya, kenapa harus berhimpun ? Mungkin jawaban pamungkas gue adalah lo gatau siapa dari temen lo yang mungkin akan hilang ditengah jalan, tapi dengan kenal satu sama-lain, kemungkinan itu semakin lama semakin kecil, dan kalau terjadi pun, lo tau harus cari siapa dan gimana. Kalo lo yang ilang ? Apa iya gamau dicariin ? Dan himpunan adalah wadah untuk lo membangun relasi itu.

Maaf lancang,

Christopher Chandra

Lu’15

Literasi

li.te.ra.si
Kemampuan menulis dan membaca; kemampuan atau keterampilan dalam bidang atau aktivitas tertentu (KBBI Daring)

lit.er.a.cy
The state of being literate; the ability to read and write (Miriam Webster’s)

Bersyukur, saya masuk ke universitas negeri. Saat saya SMP dan SMA, entah karena salah pergaulan, atau karena memang tidak ada pemicu (trigger), jujur saya kurang suka membaca. Hal yang saya baca satu-satunya adalah komik. Ya, menurut saya saat ini, membaca komik tak lagi masuk dalam kategori membaca.

Pada awal tahun saya di ITB, juga masih malas untuk membaca, padahal stok buku yang belum dibaca cukup banyak di rumah. Namun, saat saya memasuki tingkat 2 di kampus ini, saya bertemu dengan salah seorang teman saya yang merekomendasikan untuk membaca buku ‘Bumi Manusia’ oleh Pramoedya Ananta Toer. Saat pertama melihat buku itu, kesan pertama saya adalah : tebal. Ya, dulu saya mungkin bisa dibilang agak alergi dengan buku tebal, karena tidak pernah bisa untuk menyelesaikannya. Buku itu saya pinjam sekitar bulan September/Oktober, dan baru benar-benar selesai dibaca Desember akhir. Awalnya, saya beralasan, karena sibuk kuliah dan tugas membuat saya sulit meluangkan waktu untuk membaca dan baru dapat membaca kembali saat libur semester. Namun, pada saat saya berhasil menyelesaikan buku tersebut, mendadak saya menjadi senang membaca sekaligus nge-fans sama Pram.

Bukan saja hanya senang membaca, saya akhirnya mulai ingin mengetahui sejarah Marxisme di Indonesia, karena saya membaca dalam sejarah hidup Pram, bercerita tentang penahanannya di Pulau Buru, dan pembakaran atau pelarangan karya-karyanya karena dianggap bermuatan Marxisme. Akhirnya dari sana, saya mulai mengenal penulis-penulis hebat, nama Tan Malaka yang awalnya asing bagi saya, hari ini menjadi penulis yang bukunya saya ingin baca bukunya menyeluruh. Disamping yang bermuatan politik, saya pun akhirnya mulai membuka diri ke arah novel-novel. Karena saya sendiri tidak tahu harus mulai dari mana, akhirnya saya melakukan pencarian terkait buku-buku yang harus dibaca (Must Read Books) dan menemukan banyak karya-karya penulis terkenal internasional.

To Kill a Mockingbird menjadi pilihan saya waktu itu (karena ada di perpus), dan tak lama kemudian saya menekan diri sendiri untuk selalu ada buku yang sedang dibaca, tak perduli apapun genre-nya, asal saya kira ulasannya baik, maka akan saya ‘lahap’ juga. Saya juga baru mengenal nama-nama seperti George Orwell, F. Scott Fitzgerald, Albert Camus, Ernest Hemingway saat saya kuliah ini. Dibandingkan teman-teman saya, mereka lebih banyak membaca buku dari penulis-penulis dalam atau luar negeri sejak mereka SMP. Namun, sebagai pembenaran, tidak ada yang terlalu terlambat untuk saya membaca, dan saya pun mulai mencari/meminjam buku-buku yang bersangkutan.

Bagi saya membaca itu candu. Seperti sayang rasanya bila saya hanya bersantai pada waktu senggang tanpa membaca. Apalagi berada disekitar lingkungan pembaca, membuat diskusi buku menjadi lebih asyik ketimbang hanya membaca saja lalu tidak didiskusikan. Dengan membaca, setidaknya saya mengejar kemampuan literasi anak-anak diluar negeri sana, yang membaca Animal Farm atau 1984 sejak usia dini. Dikemudian hari, saya bercita-cita tentang literasi menjadi sebuah tren yang nge-hype dikalangan anak muda dan akhirnya di semua kalangan.

“Gue udah baca buku ini nih, plotnya gila banget sih,”

“Eh, lu punya buku ini ga ? Kok gue susah banget ya nyari buku ini ?”

“Oy, kalo lu udah kelar baca, gue pinjem yee”

Sebuah angan, yang mungkin dicapai namun hampir tak mungkin. Melihat anak muda hari ini telah ‘menuhankan’ smartphone dan terjerat dalam media sosial yang menghilangkan kemampuan komunikasi secara verbal. Saat membaca tak lagi menarik karena bila membaca e-book membuat sakit mata, namun menonton Youtube berjam-jam tidak pusing. Saat mengatakan membeli buku itu mahal, tetapi membeli kuota internet itu kebutuhan pokok. Betapa tidak terbayangkan, bagaimana generasi muda kelak di negara berkembang ini yang hanya ‘dicekoki’ produk negara maju dan nyaman dalam keadaan tersebut.

“Seorang terpelajar harus sudah berbuat adil sejak dalam pikiran, apalagi perbuatan,” – Jean Marais dalam Bumi Manusia

Sudah waktunya kita mengurangi penggunaan smartphone dan mulai duduk membuka buku, membaca.