opinibuku : The Magic Library – Perpustakaan Ajaib Bibbi Bokken

Buku, perpustakaan.

Jadi awalnya sering liat seri bukunya Jostein Gaarder di Gramed, ya kalian tau lah jenis sampulnya mirip semua, jadi tau aja itu pasti salah satu bukunya Jostein Gaarder. Penulis ini juga biasanya dikenal karena karyanya : Dunia Sophie, yang katanya novel filsafat banget. Belom baca sih, serem tebel. Pengalaman baca 1Q84-nya Haruki Murakami juga gaberes-beres. Jadi ya, nanti saja.

153927.jpg

Kebetulan seorang teman ehem merekomendasikan buku ini, dan karena penasaran sama penulisnya, akhirnya masuk wishlist, dan akhirnya beli di Palasari. Pas beli, suka banget sama design sampulnya dan ya biasa di Palasari langsung di sampulin gratis, jadi ga sempet pegang sampulnya.

Langsung ke bukunya. Ini buku kebagi jadi dua bagian, satu ngomongin buku-surat, dan satu lagi ngomongin perpustakaan. Ya, judulnya kan perpustakaan, ya harus bahas perpustakannya, tapi sub judulnya Perpustakaan Ajaib Bibbi Bokken. Jadi ngomongin perpustakaan ajaib punya Bibbi Bokken. Gue juga aneh pas denger namanya, kok aneh ya Bibbi Bokken, tapi di sekip deh – dan emang kalo gue gasalah, emang ga dibahas tentang nama Bibbi Bokken-nya sendiri.

Bagian awal buku, isinya surat-suratan antara Berit (cewe) dan Nils (cowo) yang merupakan sepupu, tapi tinggalnya berjauhan gitu satu di Fjaerland sama di Oslo. Terus mereka lucu gitu, surat-suratan tapi di satu buku yang sama. Jadi ceritanya mereka beli satu buku, terus di tiap halamannya mereka surat-suratan gitu. Mereka kaya detektif gitu, ceritanya mata-matain Bibbi Bokken yang merupakan seorang perempuan yang hobi banget buku – belakangan diceritain dia bibliofil.

Berdua ini main detektif, sampe nanya-nanya, dan menceburkan diri mereka dalam bahaya. wuih. Katanya ada perpustakaan yang isinya adalah buku-buku yang belum terbit, buku-buku yang baru bakal terbit di tahun depan. Wuaw. Nah mereka bingung deh, sampe cocokologi sama perpustakaan Bibbi Bokken. Sampe nyelinap-nyelinap masuk rumah orang, dan pergi ke Italia.

Ada seorang antagonis, Smiley, yang berusaha mati-matian buat ngambil buku-surat itu dari mereka. Mereka ga tau alesannya, tapi yang jelas mereka sampai harus nyelinap ke kamar si Smiley buat merebut kembali buku-surat itu. Banyak tokoh yang terlibat di sini, mereka-mereka ini yang akhirnya mengarahkan apa yang mereka tulis di buku-surat tadi.

Pada bagian kedua, perpustakaan, barulah diceritain mereka bertemu langsung sama Bibbi Bokken di rumahnya, dan menemukan perpustakaannya yang ternyata di bawah tanah. Diceritain bukunya banyak banget, dan tersusun di rak raksasa yang ada di rumah tersebut. Dan, yang baca bakal ketemu sama plot twist, yang sebenernya udah agak kebaca dari akhir bagian satu. Tapi tetep aja, keberadaan tokoh-tokoh yang ternyata berperan besar, kebanyakan diabaikan sama pembaca, dan baru di recall lagi di akhir buku.

Overall, buku ini menyajikan cerita ringan sambil mengajak pembaca cukup mikir. Terjemahannya oke, walau tetep aja banyak bahasa-bahasa asing yang ga paham. Penggambaran latar tempat, waktu, sampai ke perasaan juga berhasil ditulis dan diterjemahkan dengan baik – karena kalau ga diterjemahin dengan baik ya ganyampe juga. Bukunya cenderung tipis, ditambah gaya bahasa yang ringan membuat buku ini lumayan cepat dilahap dan dinikmati. Tentang bagaimana biasa bahasa anak-anak, ke remaja, lalu pembicaraan orang dewasa juga terasa bedanya.

Mungkin yang agak membingungkan, di bagian dua menjelang akhir, sering terjadi perpindahan sudut pandang – antara Nils dan Berit yang pada bagian pertama ditandai dengan pergantian surat, namun pada bagian kedua pembaca harus teliti untuk dapat memahami setiap paragraf yang disajikan penulis. Menurut saya pribadi, tidak ada kesan filsafat yang tertuang di buku ini, namun saya mendapatkan momen mikirnya, dan momen terjawab yang terpikirkan.

The Magic Library – Perpustakaan Ajaib Bibbi Bokken oleh Jostein Gaarder & Klaus Hagerup
Pertama kali dicetak 1999.
Penerjemah : Ridwana Saleh
Penerbit :  Mizan,  Cetakan VII, Edisi Ketiga, Oktober 2017

Advertisements

opinibuku : Konspirasi Alam Semesta

20170710_165937.jpg

Kaya biasa, gue selalu memberikan alasan awal kenapa gue memilih buku ini untuk dibaca. Jadi belakangan, gue tertarik banget buat gabung di komunitas Pecandu Buku (@pecandubuku) karena emang lagi seneng-senengnya baca buku. Setelah terdaftar sebagai anggota, ternyata diadainlah kumpul-kumpul di perpus Pecandu Buku di daerah Pasirluyu, Buah Batu, Bandung. Setelah ketemu dengan banyak orang disana, ngobrol ngaler ngidul, gue tertarik banget sama satu sosok yang sama member lain dipanggil ‘Bung’. Beliau orangnya santai banget, sampe gue ngerasa udah klop banget sama ini komunitas karena bahasannya yang oke banget bareng ‘Bung’ ini.

Belakangan, gue baru tau bahwa ‘Bung’ ini namanya Fiersa. Setelah balik, dan gue search nama Fiersa, suggestion Google langsung membawa gue ke Fiersa Besari. Saat gue liat fotonya, nah ini ternyata orang yang tadi ngobrol sama gue. Parahnya lagi, gue baru ‘ngeh’ kalo dia penulis buku yang sering gue liat di Gramed : Konspirasi Alam Semesta, walau belakangan gue tau juga dia nulis Garis Waktu. Singkat cerita gue beli juga ini buku karena secara personal gue udah pernah ketemu sama penulisnya, dan gue kagum dengan alur berpikirnya yang menurut gue unik.

Sejak halaman-halaman pertama, gue udah ngerasa ini novel berkelas. Memang ga jauh yang diangkat selalu tentang cinta, namun entah mengapa Bung membawa bahasa cinta ke tingkat yang lebih mantap. Perlu diketahui juga, sebenernya Bung seorang musisi, yang udah rilis album bertajuk Konspirasi Alam Semesta. Kemudian, pada buku ini dibuat sebuah alur cerita dimana setiap akhir babnya kita disuguhkan lirik dan QR Code yang kalo di scan bakal nyambung ke suatu webpage yang bisa streaming lagu yang dimaksud. Unik kan.

Setelah gue kepo-in instagrammnya Bung, gue tau bahwa beliau suka berpetualang. Kadang dengan sekadar tau latar belakang penulis, kita jadi lebih percaya sama setiap detail yang disuguhkan dibukunya. Nah, gue sebagai orang yang dari kecil di Bandung, banyak tau spot-spot yang dikisahin sama Bung terkait Bandung. Ditambah petualangan-petualangan lainnya yang ada di buku ini, selalu bikin ‘pengen’ jadi petualang juga.

Meski banyak petualangan, sisi romantis yang disuguhkan Bung di novel ini menurut gue dapet banget. Entah karena gue bisa sedikit banyak membayangkan tempat yang Bung maksud di novel ini, gue bisa banget kaya memproyeksikan alur cerita terjadi di tempat yang diceritain. Bener-bener novel jatuh cinta ini, hehe.

Ada satu hal yang kadang bikin bingung pas baca ini, setidaknya menurut gue. Penempatan narator di dalam novel ini ganti-ganti, kadang sebagai Juang, kadang Ana, kadang orang ketiga maha tau. Tapi setelah terbiasa, gayanya ini malah bikin ngena banget sama ceritanya. Bung bisa bikin kesan bahwa gue yang ngejalanin itu semua. Apalagi sama lirik lagu disetiap akhir bab. Mantap.

Buku yang sangat gue saranin buat baca buat orang-orang yang kapasitas bacaannya seperti ini. Sisi puitisnya dapet, petualang dapet, cinta-cintaan dapet banget. Apalagi kalo sempet ngunjungin tempat-tempat yang disebut Bung dalem buku ini, pasti kena sih.

Konspirasi Alam Semesta oleh Fiersa Besari
Penerbit : Mediakita, Cetakan Kedua, 2017
ISBN : 978-979-794-535-0

opinibuku : 24 Jam Bersama Gaspar

gaspar

Pertama kali gue liat buku ini di account instagram salah satu penjual buku-buku indie pas mereka buka PO buat produksi buku ini. Awalnya ga tertarik, karena covernya bener-bener aneh, dan judulnya juga sama sekali ga pernah denger. Tapi yang bikin gue tertarik adalah logo mojok di kanan atas, yang berarti ini salah satu penulis mojok. Tapi gue ga beli saat itu. Setelah baca review sana-sini, akhirnya memutuskan juga kayanya bagus sih ini buku, dan juga emang butuh selingan yang agak ringan hehe. Akhirnya beli deh buku ini di gramed karena pas liat ada di gramed, kirain dijual terbatas hehe.

Pas baca halaman-halaman awal, gue udah ngerasa ini fix novel lucu dan ringan. Gaspar, tokoh utama dalem novel ini digambarkan cukup detail, tapi nyeleneh. Masa ada orang mutusin pacarnya dan nyuruh pacarnya ini pacaran sama temennya. Kampret banget kan. Akhirnya lanjutin baca, dan memang gue menemukan hal yang lebih lucu di buku ini : ada transkrip dialog dua orang seakan lagi interogasi, tapi jawaban dari orang yang diinterogasi ini ngawur banget. Bisa-bisanya yang diinterogasi seakan memarahi yang menginterogasi, dan bikin bete si polisi ini. Dikenalin juga  Cannizzaro Cortazar – yang awalnya gue bingung ini siapa – terus belakangan baru sadar bahwa ini nama yang dikasih Gaspar buat motornya. Cortazar ini ceritanya punya kemauan sendiri, seolah hidup, dan belom tentu rukun sama yang punya/naik. Menghibur sekalee.

Sebenernya, yang dibawa Sabda Armandio ini hal yang cukup serius. Hal ini dijelasin pas halaman-halaman terakhir novel ini. Tentang adanya pelecehan seksual, pedofilia, dan hal-hal kriminal lainnya. Namun penulis membawa topik ini secara perlahan, lembut diawal, sedikit dibuat pusing ditengah – membuat tim perampok yang merupakan keluarga sendiri, bahkan ibunya sendiri – hingga akhirnya dibawa ke topik yang serius dan cukup membuat gue harus memperlambat kecepatan membaca. Pembawaan, alur, selipan, dibuat penulis serasi dengan gaya penulis sendiri yang membuat pembaca juga menjadi enjoy saat membaca dan gabutuh adaptasi khusus terkait gaya penulisan. Hal ini menjadi poin plus, karena gue saat pertama kali membaca buku Pramoedya Ananta Toer (Pram) “Bumi Manusia” gue butuh waktu agak lama buat ngerti cara nulis Pram dan baru bisa enjoy dengan cara menulisnya.

Hal pertama yang gue kritik terhadap buku ini, adalah font nya. Mungkin receh ya kritik gue hehe, tapi font yang dipake ini agak kebesaran dan bikin pembaca cepet banget pindah baris. Ini subjektif sih, tapi memang gue ngerasa novel ini bahasanya ringan, kiasan-kiasan yang dipake juga gaperlu mikir lama, jadi buat bacanya cenderung cepet. Ditambah font nya yang besar, bikin rasanya cepet banget pindah barisnya. Fontnya lama kelamaan enak dibaca, mungkin gue diawal adaptasi aja sih ya. Hal kedua yang gue kritik, ga ada. Hal yang jadi sorotan gue ituu adanya ilustrasi setiap akhir bab. Misal ngegambarin Cortazar, Koka (senjata), ngegambarin Budi Alazon, ini bikin imajinasi liar pembaca dikerangkeng tapi memuaskan gitu.

Novel ini merupakan Pemenang Unggulan sayembara novel dewan kesenian Jakarta 2016, jadi ini bukan novel abal-abal tanpa prestasi. Mojok juga bukan situs abal-abal, susah bikin tulisan yang bisa tembus ke website mojok. Buku ini berhasil mencuat keluar dari antara tulisan-tulisan lain dan dibukukan. Ga ada alasan lain yang bisa mendiskreditkan buku ini sih menurut gue. Cocok banget buat yang suka detektif-detektif lucu, ada cinta-cinta, ada keluarga, ada pertemanan, lumayan lengkap dimunculkan penulis.

24 Jam Bersama Gaspar oleh Sabda Armandio
Cetakan Pertama, April 2017
Penerbit : Mojok
ISBN : 978-602-1318-48-5