Berhimpun

Tenang. Ini tulisan massa himpunan yang baru berhimpun selama satu tahun. Mohon koreksi ya abang-abang.

himpun/him·pun/ v, berhimpun/ber·him·pun/ v berkumpul

Himpunan. Inilah salah satu ciri kampus gue yang mungkin paling menonjol. Saat lo liat anak UI bangga dengan jas almamaternya yang kuning, mungkin hal ini gabisa lo liat di ITB. Jas almamater (biasa disebut jamal) di ITB ga lumrah dipake. Gue juga gatau sih apakah di kampus lain jas almamaternya sering dipake apa engga, yang jelas kalo di ITB jamal cuma lo pake saat lo masuk ITB, dan kalo lu ada kegiatan terpusat (KM). Terus apa dong yang bakal sering lo liat pas sehari-hari di ITB ? Jakang dan Jahim. Jaket angkatan – jakang – adalah jaket yang biasa lu bikin seangkatan sama temen-temen satu fakultas/sekolah lo. Karena setiap fakultas/sekolah ada beberapa program studi di dalamnya, dan hampir setiap program studi punya perhimpunan, jadi selesai lu TPB dan masuk jurusan dan kalo ikut osjur dan jadi massa himpunan, lu bakal punya namanya jaket himpunan – jahim – yang berwarna-warni tiap jurusan. Bokap gue pernah bilang, jaket angkatan umurnya cuma pas TPB, pas lo udah di jurusan, pasti lebih sering pake jahim. Dan itu terbukti bener – buat gue yang baru setaun TPB dan setaun berhimpun – gue sekarang jauh lebih sering pake jahim daripada jakang gue. Kenapa ?

Di ITB, seengganya sejauh yang gue rasa, ada perbedaan gitu antara anak baru (TPB) sama anak-anak yang udah lebih tua. Entah gue juga merasa pas gue di himpunan memang lebih kerasa sih ‘ini loh gue mahasiswa’ sedangkan pas gue TPB gue kupu-kupu (kuliah perpus kuliah pulang). Mungkin beda ceritanya sama temen-temen gue yang sejak TPB udah aktif di UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) atau di pusat, gue pas TPB rasanya cuma sibuk buat intern fakultas. Salah satu ciri ITB selanjutnya, semuanya butuh kaderisasi. Gue orang yang sangat benci kaderisasi pada awalnya, yang akhirnya bikin gue mager ikut unit yang buat terdaftar jadi anggota aja ribet : bikin buku angkatan, bikin konser, kumpul sana kumpul sini malem-malem (gue TPB jam 1 biasa udah kosong hehe). Malesin banget. Hal ini juga yang akhirnya gue ga aktif apa-apa di kampus dan bikin hidup gue monoton pas TPB.

Sampe saat-saat gue kelar TPB, ada namanya dikpus, ada OSKM (ato INTEGRASI), ada osjur. Gue pernah jelasin di tulisan gue tahun lalu, kira-kira di rentang waktu yang sama sih terkait dikpus, dll. Intinya gue gapernah ikut dikpus sama sekali, cuma ikut opening dikpus selama 15 menit doang karena gue telat. Kelar dikpus, ada namanya INTEGRASI. Integrasi ini rebranding dari OSKM gitu buat maba-maba ITB gitu pas masuk. Gue ambil kepanitiaan, jadi staff danus, yang akhirnya dapet best staff di sana. Di sana gue baru ngerasain agak sibuk, gue harus ketemu banyak orang, harus belajar ngobrol sama orang, harus ngatur jadwal dan lain-lain. Dan datanglah, massa osjur. Karena gue masuk ke program studi Kimia, otomatis himpunannya HMK ‘AMISCA’ ITB.

Buat masuk ke himpunan, ada namanya osjur, ato kalo di Amisca disebutnya MPAB (Masa Penerimaan Anggota Baru). Sejujurnya gue mager banget buat osjur, apalagi kan imej osjur itu dimarah-marahin, dibentak-bentak, dikasih tugas galogis, deadline mepet. Tapi, karena dari awal anggota Amisca-nya juga menunjukkan hal yang sangat baik, ngajakin futsal bareng, ngajak ngobrol santai, akhirnya gue terlena – nyaman – dibantu dorongan bokap juga yang bilang harus himpunan, rugi kalo ga himpunan. Akhirnya gue dateng osjur sampe kelar bolos sekali. Amisca itu aneh, segalanya dipaksain nyambung ke kimia. Lo harus apal temen lo sampe unsur-unsurnya (nomer absen di NIM dicocokin ke unsurnya. co : 071 – Lutesium), push-up unsur (ngitungnya pake unsur), presensi pake unsur, sampe ada keluarga unsur. Gue yang sejak dulu males buat ngelakuin hal-hal yang gue gangerti fungsinya, jujur gue sempet males osjur. Tapi gue diceritain temen-temen gue yang di jurusan lain, yang pernah ngader unit, mereka bilang ya emang ini satu-satunya cara buat lo kenal temen seangkatan lo.

Selama osjur, gue mager banget sama senior-senior gue, teriak-teriak mulu. Apalagi kalo cewe, males kan denger cewe teriak ? Cuma, karena gue orang yang sedikit logis, akhirnya gue lanjut osjur terus sampe gue dilantik jadi massa himpunan. Apanya yang logis woy osjur ? Sori, osjur tempat gue kece. Kebetulan ketua osjur jaman gue punya kemampuan akademik yang sangat luar biasa, dampaknya setiap tugas yang dikasih di osjur, semuanya logis buat gue. Buku angkatan yang isinya harus ada nama, first impression, sama foto bareng yang setelah lo print harus di tanda tangan lagi sama orangnya, dan lo harus punya semua orang di angkatan lo di buku itu. Buku angkatan jujur aja, seengganya bikin gue harus berkomunikasi sama orang-orang yang gue belom pernah kenal sebelomnya – dan itu banyak, dan akhirnya bikin gue sok asik aja gitu minta foto – yang bukan gue banget – jadi ada alesan buat kenalan. Proyek angkatan gue, kami disuruh bikin pencerdasan gitu tentang mitos dan fakta yang berhubungan sama kimia. Jujur ini berat, dan katanya baru angkatan gue yang dikasih tugas kaya gini. Gue sama temen-temen harus cari bahan, sebenernya memanfaatkan temen-temen yang olim sih, tapi seengganya kita beneran kerja bareng dan harus buka jurnal internasional karena sumbernya harus terpercaya. Dampaknya hal ini bikin seengganya gue kenalan sama yang namanya jurnal ilmiah, yang akhirnya selama perkuliahan bakal kepake dan gue tau harus cari apa di mana. Sampe pernah dimarahin karena kami gatau siapa yang ga hadir pas osjur itu, akhirnya kami bikin semacam konfirmasi kehadiran gitu buat tiap osjur – iya, temen lo suatu saat bakal ada yang ilang, lo harus tau dia kemana, dan gimana cara bantuinnya. Kece kan ? Makasih loh abang Sm’13 dan tim.

Oke, masih panjang.

Mungkin baru di sini gue nyeritain tentang berhimpun. Di awal-awal masuk himpunan, gue ngerasa kakak-kakak yang dulu pas osjur marah-marah gajelas, sekarang baik-baik semua. Baru keluar semua baiknya. Minta tutor, minta ajarin ini itu, mereka jarang banget nolak – padahal gue belom seminggu jadi massa himpunan. Ga lama, gue jadi ketua PEMIRA (Pemilu Raya) yang isinya pemilihan ketua himpunan selanjutnya. Jujur mungkin ini kepanitian terberat gue selama ini, bukan kepanitiaan seneng-seneng, mungkin gue bakal ceritain PEMIRA gue ini di post tersendiri. Intinya di PEMIRA ini gue bener-bener dididik sama om-om himpunan, abang-abang ganteng dan ibu-ibu galak. Inilah kaderisasi lanjutan. Gue dapet banyak hal dari PEMIRA, gimana caranya mikir, apa aja yang harus diomongin, gimana caranya ngedeketin abang-abang yang udah tua, harus ngobrol sama banyak orang, gimana cara ngomong di depan orang banyak, dan masih banyak lagi. Intinya PEMIRA membuat gue sadar, kalo berhimpun itu bener-bener ada manfaat nyata.

Setelah PEMIRA kelar, gue ga ngapa-ngapain di himpunan alias gabut. Gue cuma duduk-duduk, ngobrol sama kakak-kakak, pingpong-an. Gue mau liat temen-temen gue juga dapetin hal yang sama dengan segudang kepanitiaan yang ada dan gue mau bantu mereka jadi staff. Ini sombong emang, seakan gue udah cukup banget, tapi beneran saat lo bisa sama-sama seneng sama temen-temen lo itu momen berharga yang bakal selalu lo inget. Sibuk, hectic, gatau apa dulu yang harus dikerjain saking banyaknya. Ini loh yang bener-bener berkesan banget – salah satu hal kenapa lo harus berhimpun.

Banyak forum-forum yang diadain di himpunan, tapi kalo kita ga kritis dan gabrani ngomong, forumnya monoton, seakan semuanya baik-baik aja. Anak baru mana brani ngomong ? Apalagi kalo yang dateng forumnya swasta, kan rasa malu gitu kalo ngomong. Padahal, ini tempat dimana lo bisa ngomong bebas asal bertanggung jawab dan lo ga kena konsekuensi apa-apa kalo lo salah, paling juga dikoreksi sama abang-abang. Ini tempat yang paling cocok buat tau cara pikir orang lain, buat saling beragumen, buat saling tau karakter orang, dan kepentingan. Gaselalu forum itu keras dan berisik, forum bisa kok baik-baik, malah biasa yang ngomongnya pelan-pelan yang bikin seisi forum mikir keras. Ini tempat buat lo bisa kritis, adu pemikiran ini itu, dan yang tak terlihat, beradu kepentingan ini itu.

Himpunan gue juga memperkenalkan gue sedikit terhadap politik. Bagaimana orang bisa sangat berbeda apabila ada kepentingan dalam kata-katanya, bagaimana orang bisa berkumpul pada satu kubu dan memperkuat diri. Bukan bacot doang, ini representasi Indonesia. Sedikit-sedikit gue mulai liat politik Indonesia, bagaimana perang kepentingan, siapa yang ditumbalkan, siapa yang diadu domba. Ini penting, biar kita sama-sama tau tentang kondisi politik di negri kita dari hal yang kecil, harapannya bisa dibawa ke arah yang lebih baik.

Kalo di titik ini lo masih bertanya, kenapa harus berhimpun ? Mungkin jawaban pamungkas gue adalah lo gatau siapa dari temen lo yang mungkin akan hilang ditengah jalan, tapi dengan kenal satu sama-lain, kemungkinan itu semakin lama semakin kecil, dan kalau terjadi pun, lo tau harus cari siapa dan gimana. Kalo lo yang ilang ? Apa iya gamau dicariin ? Dan himpunan adalah wadah untuk lo membangun relasi itu.

Maaf lancang,

Christopher Chandra

Lu’15

opinibuku : 24 Jam Bersama Gaspar

gaspar

Pertama kali gue liat buku ini di account instagram salah satu penjual buku-buku indie pas mereka buka PO buat produksi buku ini. Awalnya ga tertarik, karena covernya bener-bener aneh, dan judulnya juga sama sekali ga pernah denger. Tapi yang bikin gue tertarik adalah logo mojok di kanan atas, yang berarti ini salah satu penulis mojok. Tapi gue ga beli saat itu. Setelah baca review sana-sini, akhirnya memutuskan juga kayanya bagus sih ini buku, dan juga emang butuh selingan yang agak ringan hehe. Akhirnya beli deh buku ini di gramed karena pas liat ada di gramed, kirain dijual terbatas hehe.

Pas baca halaman-halaman awal, gue udah ngerasa ini fix novel lucu dan ringan. Gaspar, tokoh utama dalem novel ini digambarkan cukup detail, tapi nyeleneh. Masa ada orang mutusin pacarnya dan nyuruh pacarnya ini pacaran sama temennya. Kampret banget kan. Akhirnya lanjutin baca, dan memang gue menemukan hal yang lebih lucu di buku ini : ada transkrip dialog dua orang seakan lagi interogasi, tapi jawaban dari orang yang diinterogasi ini ngawur banget. Bisa-bisanya yang diinterogasi seakan memarahi yang menginterogasi, dan bikin bete si polisi ini. Dikenalin juga  Cannizzaro Cortazar – yang awalnya gue bingung ini siapa – terus belakangan baru sadar bahwa ini nama yang dikasih Gaspar buat motornya. Cortazar ini ceritanya punya kemauan sendiri, seolah hidup, dan belom tentu rukun sama yang punya/naik. Menghibur sekalee.

Sebenernya, yang dibawa Sabda Armandio ini hal yang cukup serius. Hal ini dijelasin pas halaman-halaman terakhir novel ini. Tentang adanya pelecehan seksual, pedofilia, dan hal-hal kriminal lainnya. Namun penulis membawa topik ini secara perlahan, lembut diawal, sedikit dibuat pusing ditengah – membuat tim perampok yang merupakan keluarga sendiri, bahkan ibunya sendiri – hingga akhirnya dibawa ke topik yang serius dan cukup membuat gue harus memperlambat kecepatan membaca. Pembawaan, alur, selipan, dibuat penulis serasi dengan gaya penulis sendiri yang membuat pembaca juga menjadi enjoy saat membaca dan gabutuh adaptasi khusus terkait gaya penulisan. Hal ini menjadi poin plus, karena gue saat pertama kali membaca buku Pramoedya Ananta Toer (Pram) “Bumi Manusia” gue butuh waktu agak lama buat ngerti cara nulis Pram dan baru bisa enjoy dengan cara menulisnya.

Hal pertama yang gue kritik terhadap buku ini, adalah font nya. Mungkin receh ya kritik gue hehe, tapi font yang dipake ini agak kebesaran dan bikin pembaca cepet banget pindah baris. Ini subjektif sih, tapi memang gue ngerasa novel ini bahasanya ringan, kiasan-kiasan yang dipake juga gaperlu mikir lama, jadi buat bacanya cenderung cepet. Ditambah font nya yang besar, bikin rasanya cepet banget pindah barisnya. Fontnya lama kelamaan enak dibaca, mungkin gue diawal adaptasi aja sih ya. Hal kedua yang gue kritik, ga ada. Hal yang jadi sorotan gue ituu adanya ilustrasi setiap akhir bab. Misal ngegambarin Cortazar, Koka (senjata), ngegambarin Budi Alazon, ini bikin imajinasi liar pembaca dikerangkeng tapi memuaskan gitu.

Novel ini merupakan Pemenang Unggulan sayembara novel dewan kesenian Jakarta 2016, jadi ini bukan novel abal-abal tanpa prestasi. Mojok juga bukan situs abal-abal, susah bikin tulisan yang bisa tembus ke website mojok. Buku ini berhasil mencuat keluar dari antara tulisan-tulisan lain dan dibukukan. Ga ada alasan lain yang bisa mendiskreditkan buku ini sih menurut gue. Cocok banget buat yang suka detektif-detektif lucu, ada cinta-cinta, ada keluarga, ada pertemanan, lumayan lengkap dimunculkan penulis.

24 Jam Bersama Gaspar oleh Sabda Armandio
Cetakan Pertama, April 2017
Penerbit : Mojok
ISBN : 978-602-1318-48-5

 

opinibuku : 1984

Membaca review buku, ternyata tidak seasyik yang dibayangkan. Post review buku saya juga terkesan tak mudah dibaca, sehingga diputuskan menggantinya hanya sebatas opini saya terhadap buku tersebut dengan bahasa sehari-hari.

1984

OKE. Jadi gue memutuskan buat menulis lagi di blog ini, dan kali ini mungkin pengen bahas buku fenomenal : 1984 karya George Orwell. Awalnya sering banget denger sih ini judul, apalagi kalo masukin keyword “must read books” di google, pasti buku ini masuk ke salah satu list-nya. Apalagi pas liat postingan di 9gag tentang buku-buku yang paling berpengaruh dalam hidupmu, dan top comment-nya 1984.  Setelah beli ini buku, lama sih gue anggurin dulu di rak buku, karena masih ada bahan bacaan yang laen dan emang kalo lagi tengah-tengah semester rasanya kuliahan sibuk banget yha.

Sampe akhir semester, baru akhirnya liat-liat rak buku, dan milih buku ini buat dibaca. Gue baca versi yang terjemahan bahasa Indonesia, dengan Landung Simatupang sebagai penerjemah. Sebelum baca buku ini, gue baru kelar baca Norwegian Wood sama Kafka on the Shore bikinan Haruki Murakami yang berbahasa Inggris. Rasanya memang beda, kalau baca buku terjemahan mungkin rasanya tidak sebaik kalau baca bahasa Inggrisnya, walau sebenernya yang Murakami juga terjemahan sih kan dia dari bahasa Jepang – tapi entah enjoy banget bahasa Inggrisnya, ringan dan ga susah-susah amat buat dibaca. Bukan sebagai kritik terkait terjemahan, tapi memang orang-orang punya gayanya masing-masing. Penerjemah menggunakan kata-kata “Polisi Pikiran” menggantikan thought police; “pikir-ganda” menggantikan doublethink; “henti-jahat” menggantikan crimestop. Mungkin kedepannya gue bakal nabung atau cari pinjeman 1984 yang bahasa Inggris.

War is peace. Perang ialah damai.

Freedom is slavery. Kebebasan ialah perbudakan.

Ignorance is strength. Kebodohan ialah kekuatan.

1984 sebenernya serem sih, mungkin ini harusnya ada di tag klasik-horor, karena gue ngerasa dihantuin gitu pas baca buku ini, apalagi dengan kata-kata “Bung Besar” (Big Brother) yang kayanya begitu dominan – walau sampai akhir ga dijelasin apakah “Big Brother” ini apakah eksis atau sosok fiksi. Buat gue yang lahirnya 1997 pasti ga “ngeh” apa yang terjadi saat pemerintahan Soeharto saat itu, tapi sedikit banyak yang gue baca, buku ini menggambarkan bagaimana keadaan masyarakat seperti zaman orba itu. Mungkin ini ekstrem, tapi memang Orwell menuliskan bahwa orang-orang yang anti partai, tau-tau menghilang dan namanya seakan dihapus dari sejarah. Tentang bagaimana manipulasi arsip berita, statistik, manipulasi sejarah semuanya agar selalu mendukung apa yang dikatakan oleh “Bung Besar”. Tidak ada dokumentasi yang dapat menyatakan bahwa “Bung Besar” ini bohong apalagi salah, dan sekalipun mungkin ada seseorang yang mengingat tentang kejadian masa lampau yang bertentangan dengan apa yang diberitakan sekarang, akan dicuci otak.

Nyeritain Winston Smith, yang awalnya seorang anggota partai yang baik, anteng-anteng aja, dan ga neko-neko. Sampai suatu titik ia seolah ga nyaman dengan sistem yang ada, dan menemukan orang yang dianggap memiliki tujuan yang sama : menggulingkan “Bung Besar”. Bertemulah ia, dengan sesosok perempuan yang menjadi pemanis novel ini, Julia, yang pada akhirnya mereka saling jatuh cinta (cinta adalah hal yang dilarang partai). Setelah bersama Julia, keinginannya untuk melawan partai semakin besar, hingga ia pada pertemuannya dengan O’Brien, yang awalnya menunjukkan diri sebagai anggota Persaudaraan (terj. Brotherhood), yang digambarkan sebagai kelompok oposisi partai. Namun, pada akhirnya Winston dan Julia tertangkap, dan mengetahui bahwa O’Brien bukanlah seorang anggota Persaudaraan, namun seorang “Polisi Pikiran” yang akhirnya menangkap, menyiksa, dan menyuci otaknya.

Penggambaran Orwell terkait sistem pemerintahan, kementrian-kementrian yang ada, apalagi menciptakan bahasa Newspeak yang cukup aneh, sangat baik dalam cerita ini. Orwell menyuguhkan objek teleskrin (terj. telescreen) dan menggambarkan fungsi alat itu sedemikian rupa, entah ada mic tersembunyi, atau jalan-jalan gang sempit yang  seolah tak ada telescreen. Juga menggambarkan tentang adanya ‘kasta’ terdiri dari anggota partai inti, anggota partai luar, dan proletar. Orwell telah membuat sebuah karya yang tak biasanya, sad ending, karena akhirnya perjuangan penggulingan gagal, serta Winston dan Julia dicuci otak untuk patuh dan cinta terhadap partai sekaligus “Bung Besar”.

Novel ini bukanlah novel ceria seperti Animal Farm sama sekali, tapi novel ini lebih mencekam, sadis, dan menggambarkan bagaimana kekuasaan seseorang dapat menjadi sangat dominan dalam suatu wilayah. Cocok buat yang mau belajar tentang politik, atau bagi yang mau baca-baca cerita klasik, 1984 merupakan awal yang sangat baik setelah Animal Farm.

1984 oleh George Orwell.
Pertama kali dicetak 1949.
Penerjemah : Landung Simatupang
Penerbit : Bentang Pustaka, Cetakan ketiga, Edisi III, Januari 2017.
ISBN : 978-602-291-234-7