opinibuku : Konspirasi Alam Semesta

20170710_165937.jpg

Kaya biasa, gue selalu memberikan alasan awal kenapa gue memilih buku ini untuk dibaca. Jadi belakangan, gue tertarik banget buat gabung di komunitas Pecandu Buku (@pecandubuku) karena emang lagi seneng-senengnya baca buku. Setelah terdaftar sebagai anggota, ternyata diadainlah kumpul-kumpul di perpus Pecandu Buku di daerah Pasirluyu, Buah Batu, Bandung. Setelah ketemu dengan banyak orang disana, ngobrol ngaler ngidul, gue tertarik banget sama satu sosok yang sama member lain dipanggil ‘Bung’. Beliau orangnya santai banget, sampe gue ngerasa udah klop banget sama ini komunitas karena bahasannya yang oke banget bareng ‘Bung’ ini.

Belakangan, gue baru tau bahwa ‘Bung’ ini namanya Fiersa. Setelah balik, dan gue search nama Fiersa, suggestion Google langsung membawa gue ke Fiersa Besari. Saat gue liat fotonya, nah ini ternyata orang yang tadi ngobrol sama gue. Parahnya lagi, gue baru ‘ngeh’ kalo dia penulis buku yang sering gue liat di Gramed : Konspirasi Alam Semesta, walau belakangan gue tau juga dia nulis Garis Waktu. Singkat cerita gue beli juga ini buku karena secara personal gue udah pernah ketemu sama penulisnya, dan gue kagum dengan alur berpikirnya yang menurut gue unik.

Sejak halaman-halaman pertama, gue udah ngerasa ini novel berkelas. Memang ga jauh yang diangkat selalu tentang cinta, namun entah mengapa Bung membawa bahasa cinta ke tingkat yang lebih mantap. Perlu diketahui juga, sebenernya Bung seorang musisi, yang udah rilis album bertajuk Konspirasi Alam Semesta. Kemudian, pada buku ini dibuat sebuah alur cerita dimana setiap akhir babnya kita disuguhkan lirik dan QR Code yang kalo di scan bakal nyambung ke suatu webpage yang bisa streaming lagu yang dimaksud. Unik kan.

Setelah gue kepo-in instagrammnya Bung, gue tau bahwa beliau suka berpetualang. Kadang dengan sekadar tau latar belakang penulis, kita jadi lebih percaya sama setiap detail yang disuguhkan dibukunya. Nah, gue sebagai orang yang dari kecil di Bandung, banyak tau spot-spot yang dikisahin sama Bung terkait Bandung. Ditambah petualangan-petualangan lainnya yang ada di buku ini, selalu bikin ‘pengen’ jadi petualang juga.

Meski banyak petualangan, sisi romantis yang disuguhkan Bung di novel ini menurut gue dapet banget. Entah karena gue bisa sedikit banyak membayangkan tempat yang Bung maksud di novel ini, gue bisa banget kaya memproyeksikan alur cerita terjadi di tempat yang diceritain. Bener-bener novel jatuh cinta ini, hehe.

Ada satu hal yang kadang bikin bingung pas baca ini, setidaknya menurut gue. Penempatan narator di dalam novel ini ganti-ganti, kadang sebagai Juang, kadang Ana, kadang orang ketiga maha tau. Tapi setelah terbiasa, gayanya ini malah bikin ngena banget sama ceritanya. Bung bisa bikin kesan bahwa gue yang ngejalanin itu semua. Apalagi sama lirik lagu disetiap akhir bab. Mantap.

Buku yang sangat gue saranin buat baca buat orang-orang yang kapasitas bacaannya seperti ini. Sisi puitisnya dapet, petualang dapet, cinta-cintaan dapet banget. Apalagi kalo sempet ngunjungin tempat-tempat yang disebut Bung dalem buku ini, pasti kena sih.

Konspirasi Alam Semesta oleh Fiersa Besari
Penerbit : Mediakita, Cetakan Kedua, 2017
ISBN : 978-979-794-535-0

prematur

aku membela diri
penuh politik
penuh rasa
juga falasi

memang, ku tak kenal batas
sumbang nadaku
cacat pikirku
sesat kataku

dini hari aku terbangun
bersama adzan berdengung
selisik aroma kopi samar tercium
sedang pikiran jauh merantau kalut

ya, aku salah
kataku kaktus
aksenku tinggi
deduksiku prematur

maafkan aku.

Berhimpun

Tenang. Ini tulisan massa himpunan yang baru berhimpun selama satu tahun. Mohon koreksi ya abang-abang.

himpun/him·pun/ v, berhimpun/ber·him·pun/ v berkumpul

Himpunan. Inilah salah satu ciri kampus gue yang mungkin paling menonjol. Saat lo liat anak UI bangga dengan jas almamaternya yang kuning, mungkin hal ini gabisa lo liat di ITB. Jas almamater (biasa disebut jamal) di ITB ga lumrah dipake. Gue juga gatau sih apakah di kampus lain jas almamaternya sering dipake apa engga, yang jelas kalo di ITB jamal cuma lo pake saat lo masuk ITB, dan kalo lu ada kegiatan terpusat (KM). Terus apa dong yang bakal sering lo liat pas sehari-hari di ITB ? Jakang dan Jahim. Jaket angkatan – jakang – adalah jaket yang biasa lu bikin seangkatan sama temen-temen satu fakultas/sekolah lo. Karena setiap fakultas/sekolah ada beberapa program studi di dalamnya, dan hampir setiap program studi punya perhimpunan, jadi selesai lu TPB dan masuk jurusan dan kalo ikut osjur dan jadi massa himpunan, lu bakal punya namanya jaket himpunan – jahim – yang berwarna-warni tiap jurusan. Bokap gue pernah bilang, jaket angkatan umurnya cuma pas TPB, pas lo udah di jurusan, pasti lebih sering pake jahim. Dan itu terbukti bener – buat gue yang baru setaun TPB dan setaun berhimpun – gue sekarang jauh lebih sering pake jahim daripada jakang gue. Kenapa ?

Di ITB, seengganya sejauh yang gue rasa, ada perbedaan gitu antara anak baru (TPB) sama anak-anak yang udah lebih tua. Entah gue juga merasa pas gue di himpunan memang lebih kerasa sih ‘ini loh gue mahasiswa’ sedangkan pas gue TPB gue kupu-kupu (kuliah perpus kuliah pulang). Mungkin beda ceritanya sama temen-temen gue yang sejak TPB udah aktif di UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) atau di pusat, gue pas TPB rasanya cuma sibuk buat intern fakultas. Salah satu ciri ITB selanjutnya, semuanya butuh kaderisasi. Gue orang yang sangat benci kaderisasi pada awalnya, yang akhirnya bikin gue mager ikut unit yang buat terdaftar jadi anggota aja ribet : bikin buku angkatan, bikin konser, kumpul sana kumpul sini malem-malem (gue TPB jam 1 biasa udah kosong hehe). Malesin banget. Hal ini juga yang akhirnya gue ga aktif apa-apa di kampus dan bikin hidup gue monoton pas TPB.

Sampe saat-saat gue kelar TPB, ada namanya dikpus, ada OSKM (ato INTEGRASI), ada osjur. Gue pernah jelasin di tulisan gue tahun lalu, kira-kira di rentang waktu yang sama sih terkait dikpus, dll. Intinya gue gapernah ikut dikpus sama sekali, cuma ikut opening dikpus selama 15 menit doang karena gue telat. Kelar dikpus, ada namanya INTEGRASI. Integrasi ini rebranding dari OSKM gitu buat maba-maba ITB gitu pas masuk. Gue ambil kepanitiaan, jadi staff danus, yang akhirnya dapet best staff di sana. Di sana gue baru ngerasain agak sibuk, gue harus ketemu banyak orang, harus belajar ngobrol sama orang, harus ngatur jadwal dan lain-lain. Dan datanglah, massa osjur. Karena gue masuk ke program studi Kimia, otomatis himpunannya HMK ‘AMISCA’ ITB.

Buat masuk ke himpunan, ada namanya osjur, ato kalo di Amisca disebutnya MPAB (Masa Penerimaan Anggota Baru). Sejujurnya gue mager banget buat osjur, apalagi kan imej osjur itu dimarah-marahin, dibentak-bentak, dikasih tugas galogis, deadline mepet. Tapi, karena dari awal anggota Amisca-nya juga menunjukkan hal yang sangat baik, ngajakin futsal bareng, ngajak ngobrol santai, akhirnya gue terlena – nyaman – dibantu dorongan bokap juga yang bilang harus himpunan, rugi kalo ga himpunan. Akhirnya gue dateng osjur sampe kelar bolos sekali. Amisca itu aneh, segalanya dipaksain nyambung ke kimia. Lo harus apal temen lo sampe unsur-unsurnya (nomer absen di NIM dicocokin ke unsurnya. co : 071 – Lutesium), push-up unsur (ngitungnya pake unsur), presensi pake unsur, sampe ada keluarga unsur. Gue yang sejak dulu males buat ngelakuin hal-hal yang gue gangerti fungsinya, jujur gue sempet males osjur. Tapi gue diceritain temen-temen gue yang di jurusan lain, yang pernah ngader unit, mereka bilang ya emang ini satu-satunya cara buat lo kenal temen seangkatan lo.

Selama osjur, gue mager banget sama senior-senior gue, teriak-teriak mulu. Apalagi kalo cewe, males kan denger cewe teriak ? Cuma, karena gue orang yang sedikit logis, akhirnya gue lanjut osjur terus sampe gue dilantik jadi massa himpunan. Apanya yang logis woy osjur ? Sori, osjur tempat gue kece. Kebetulan ketua osjur jaman gue punya kemampuan akademik yang sangat luar biasa, dampaknya setiap tugas yang dikasih di osjur, semuanya logis buat gue. Buku angkatan yang isinya harus ada nama, first impression, sama foto bareng yang setelah lo print harus di tanda tangan lagi sama orangnya, dan lo harus punya semua orang di angkatan lo di buku itu. Buku angkatan jujur aja, seengganya bikin gue harus berkomunikasi sama orang-orang yang gue belom pernah kenal sebelomnya – dan itu banyak, dan akhirnya bikin gue sok asik aja gitu minta foto – yang bukan gue banget – jadi ada alesan buat kenalan. Proyek angkatan gue, kami disuruh bikin pencerdasan gitu tentang mitos dan fakta yang berhubungan sama kimia. Jujur ini berat, dan katanya baru angkatan gue yang dikasih tugas kaya gini. Gue sama temen-temen harus cari bahan, sebenernya memanfaatkan temen-temen yang olim sih, tapi seengganya kita beneran kerja bareng dan harus buka jurnal internasional karena sumbernya harus terpercaya. Dampaknya hal ini bikin seengganya gue kenalan sama yang namanya jurnal ilmiah, yang akhirnya selama perkuliahan bakal kepake dan gue tau harus cari apa di mana. Sampe pernah dimarahin karena kami gatau siapa yang ga hadir pas osjur itu, akhirnya kami bikin semacam konfirmasi kehadiran gitu buat tiap osjur – iya, temen lo suatu saat bakal ada yang ilang, lo harus tau dia kemana, dan gimana cara bantuinnya. Kece kan ? Makasih loh abang Sm’13 dan tim.

Oke, masih panjang.

Mungkin baru di sini gue nyeritain tentang berhimpun. Di awal-awal masuk himpunan, gue ngerasa kakak-kakak yang dulu pas osjur marah-marah gajelas, sekarang baik-baik semua. Baru keluar semua baiknya. Minta tutor, minta ajarin ini itu, mereka jarang banget nolak – padahal gue belom seminggu jadi massa himpunan. Ga lama, gue jadi ketua PEMIRA (Pemilu Raya) yang isinya pemilihan ketua himpunan selanjutnya. Jujur mungkin ini kepanitian terberat gue selama ini, bukan kepanitiaan seneng-seneng, mungkin gue bakal ceritain PEMIRA gue ini di post tersendiri. Intinya di PEMIRA ini gue bener-bener dididik sama om-om himpunan, abang-abang ganteng dan ibu-ibu galak. Inilah kaderisasi lanjutan. Gue dapet banyak hal dari PEMIRA, gimana caranya mikir, apa aja yang harus diomongin, gimana caranya ngedeketin abang-abang yang udah tua, harus ngobrol sama banyak orang, gimana cara ngomong di depan orang banyak, dan masih banyak lagi. Intinya PEMIRA membuat gue sadar, kalo berhimpun itu bener-bener ada manfaat nyata.

Setelah PEMIRA kelar, gue ga ngapa-ngapain di himpunan alias gabut. Gue cuma duduk-duduk, ngobrol sama kakak-kakak, pingpong-an. Gue mau liat temen-temen gue juga dapetin hal yang sama dengan segudang kepanitiaan yang ada dan gue mau bantu mereka jadi staff. Ini sombong emang, seakan gue udah cukup banget, tapi beneran saat lo bisa sama-sama seneng sama temen-temen lo itu momen berharga yang bakal selalu lo inget. Sibuk, hectic, gatau apa dulu yang harus dikerjain saking banyaknya. Ini loh yang bener-bener berkesan banget – salah satu hal kenapa lo harus berhimpun.

Banyak forum-forum yang diadain di himpunan, tapi kalo kita ga kritis dan gabrani ngomong, forumnya monoton, seakan semuanya baik-baik aja. Anak baru mana brani ngomong ? Apalagi kalo yang dateng forumnya swasta, kan rasa malu gitu kalo ngomong. Padahal, ini tempat dimana lo bisa ngomong bebas asal bertanggung jawab dan lo ga kena konsekuensi apa-apa kalo lo salah, paling juga dikoreksi sama abang-abang. Ini tempat yang paling cocok buat tau cara pikir orang lain, buat saling beragumen, buat saling tau karakter orang, dan kepentingan. Gaselalu forum itu keras dan berisik, forum bisa kok baik-baik, malah biasa yang ngomongnya pelan-pelan yang bikin seisi forum mikir keras. Ini tempat buat lo bisa kritis, adu pemikiran ini itu, dan yang tak terlihat, beradu kepentingan ini itu.

Himpunan gue juga memperkenalkan gue sedikit terhadap politik. Bagaimana orang bisa sangat berbeda apabila ada kepentingan dalam kata-katanya, bagaimana orang bisa berkumpul pada satu kubu dan memperkuat diri. Bukan bacot doang, ini representasi Indonesia. Sedikit-sedikit gue mulai liat politik Indonesia, bagaimana perang kepentingan, siapa yang ditumbalkan, siapa yang diadu domba. Ini penting, biar kita sama-sama tau tentang kondisi politik di negri kita dari hal yang kecil, harapannya bisa dibawa ke arah yang lebih baik.

Kalo di titik ini lo masih bertanya, kenapa harus berhimpun ? Mungkin jawaban pamungkas gue adalah lo gatau siapa dari temen lo yang mungkin akan hilang ditengah jalan, tapi dengan kenal satu sama-lain, kemungkinan itu semakin lama semakin kecil, dan kalau terjadi pun, lo tau harus cari siapa dan gimana. Kalo lo yang ilang ? Apa iya gamau dicariin ? Dan himpunan adalah wadah untuk lo membangun relasi itu.

Maaf lancang,

Christopher Chandra

Lu’15