MInggu – Rabu, 5-8 Juni 2016 : Pangandaran – Penjurusan

Hari Minggu sampe Selasa kemaren gue ceritanya main ke Pangandaran sekeluarga. Buat yang gatau, Pangandaran adalah sebuah pantai sebelah selatan Jawa Barat, kalo bawa mobil kira-kira 6 jam perjalanan. Karena gue belom lama bisa nyetir mobil, jadi gue kemaren nyetir pergi-pulang Bandung-Pangandaran kira-kira selama 6 jam juga. Padahal kalo kata orang laen sih Bandung – Pangandaran ada yang 4 jam, ada yang 5 jam, gue malah 6 jam haha.

Menariknya, entah kenapa gue ga terlalu ngerasa cape pas nyetir jarak jauh ini, enak nya ga macet, dan jalanan lancar cuma dikit yang jalannya masih jelek. Padahal gue kalo nyetir dalem kota, macet 1-2 jam aja udah capee banget dan pas pulang langsung sakit kaki gitu lah. Kali ini malah engga, cape sih cape, tapi engga banget gitu. Cuma dasar amatir, pas jalan gue susah banget buat nyusul truk-truk gede, apalagi bus dan tronton (transformer). Jalan 2 jalur, masing-masing 1 lajur dan gue harus nyusul mereka ? Sempit bener…

Pas nyampe, ternyata Pangandaran sepi banget. Entah karena ini awal puasa, entah karena emang belom libur aja. Sepi banget, apalagi pas awal puasa, sampe toko baju aja pada tutup — apalagi tukang makan. Karena gue gaberpuasa, jadi siang harus cari makan dong, dan ternyata pada tutup semua, literally semua. Jadilah gue cabut dari Pangandaran ke suatu daerah namanya Bojong Salawe.

Nah Bojong Salawe ini sebenernya masih di pesisir, kira-kira 1 jam perjalanan dari Pangandaran dan jalannya baguss. Gue ke sana, dan ternyata ada beberapa ibu-ibu yang jualan hasil laut mentah, murah dan bagus-bagus lagi. Dan ternyata bisa minta tolong dimasak yang kita beli, cuma harus dibawa pulang karena ya kan puasa hehehe .. Pas udah dicobain di hotel, ternyata emang enak banget, udang gede-gede, ikan seger (yaiyalah baru nangkep) cuma sayangnya udah sedikit dingin pas dibawa ke hotel. Padahal makanan kebanyakan enak disantap kalo lagi panas.

Singkatnya akhirnya gue balik ke Bandung lewat lingkar nagreg, sama ga macet juga, dan begitu sampe Bandung gue langsung hibernasi. Dari jam 3 sore sampe jam 10 malem gue bobo pules, dan pas bangun gue baru sadar kalo hari itu penjurusan — hal paling bikin dag-dig-dug buat mereka yang memilih jurusan favorit di fakultas mereka. Gue sendiri memilih jurusan yang ga hitz gitu jadi selo selo aja udah pasti masuk (pede benerr).

Sayangnya, karena ITB menerapkan sistem kaya gini jadi banyak mereka yang masuk jurusan yang tidak sesuai dengan minat. Pasti ada beberapa orang yang kasarnya ingin masuk jurusan A yang paling diminati taunya karena selisih IP sedikit jadi ditempatin di jurusan lain yang notabene belom tentu mereka sukain. Semoga yang bersangkutan diberi ketabahan di jurusan wkkwkw.

Akhirnya gue resmi diterima di Kimia (105), dan semoga menempuh kehidupan yang lebih baik bersama HMK ‘Amisca’ ITB 😀

Sabtu, 28 Mei 2016 : Ceritanya Sakit

2 hari kemaren entah kenapa pas malem itu kerasa kok kaki gue yang kanan agak sakit ya, cuma ya karena ga terlalu sakit jadi gue lanjut lah main CS sampe agak subuh.

Pas besoknya, kaki gue sakit banget fakk entah kenapa. Menurut pengalaman sebelumnya, gue ada riwayat asam urat (pertama dan terakhir terjadi taun kemaren) dan gue rasa sih sakitnya persis banget sama pas gue asam urat. Nah solusinya dulu itu, ditempel koyo cabe pas dibagian yang sakitnya. Langsung gue tempel tuh koyo, biasanya pas koyonya kerasa panas langsung enak.

Sialnya kali ini engga. Dilanjut kemaren emang ada janji sama orang dari property manager di Sudirman Suites, yang mau cek unit kalo ada apa-apa. Dipaksain jalan, pas balik makin sakit aja itu pergelangan kaki guee. Seharian kemaren gue pasang koyo cabe dari ukuran 1/4 sampe 1 lembar full di kaki gue — yang biasanya kalo ditidurin (maksudnya dibawa tidur yee) langsung sembuh besoknya. Sekali lagi, kali ini engga, yang ada makin parah sakitnya.

Menyerah, akhirnya ke dokter deh — bareng engkong mau cek kakinya juga — namanya Dokter Bina — terkenal lah di Bandung sih. Kelar engkong gue di cek, bagian gue kan. Ngobrol deh sama dokternya.

Dokter : “Yang ini kenapa ?”

Gue : “Iya dok, ini pergelangan kaki kanan sakit, kayanya sih asam urat”

Dokter : (nada agak tinggi) ” Wah siapa yang bilang itu asam urat ? Emang berapa asam uratnya ?”

Gue : “Pas taun kemaren kejadian kaya gini sih 7,5 dok” (fyi kadar normal asam urat buat cowo : 3.5 – 7)

Dokter : “Alaah lebih setengah mah gaakan kerasa apa-apa atuh. Coba naek saya periksa”

(naiklah gue ke kasur, terus dokternya mencet-mencet bagian pergelangan gue yang sakit sampe gue teriak)

Dokter : “Ah ini mah bukan asam urat, ini mah rematik”

Gue : “Wah iya dok ? Kirain saya asam urat.”

Dokter : “Miring sok”

(setelah gue miring ke kiri, disuntiklah gue di pant*at tapi ga kerasa apa-apa. pas turun dari kasur, entah bener apa entah sugesti, rasa sakitnya lumayan berkurang)

Tercenganglah gue. Apa selama ini emang ternyata rematik ? Katanya sih rematik itu pemicunya kalo kedinginan, dan kalo diinget-inget biasa gue dirumah ga pake sendal alias nyeker alias ciakah. Ditambah akhir-akhir ini gue sering banget ketiduran dalam keadaan jendela kamar sama pintu nya kebuka. Mungkin emang iya rematik — dasar kolot.

Udah 2 hari ini gue diem dirumah mulu, bosen juga sih kerjaannya cuma CS sama youtube doang. Harusnya hari ini nemenin ema gue ke undangan (karena engkong gue sakit) di Hotel Hilton, cuma sayang sekali gue gaberani pergi walaupun sebenernya jalannya gue udah lumayan lancar dibanding tadi pagi. Dadah makanan enak.